Pabrik pengolahan bijih (Mill) mengolah bijih dari tambang melalui daerah konsentrator utama sebagai berikut: Konsentrator Utara/Selatan, Konsentrator #3, dan Konsentrator #4. Kapasitas rancang pengolahan (nameplate) diringkas sebagai berikut (dalam 000 ton metrik per hari):

KonsentratorJudul
Konsentrator Utara/Selatan60
Konsentrator #3 (SAG #1)60
Konsentrator #4 (SAG#2)115
Total235

Catatan:
Tingkat kapasitas Pabrik Pengolahan dapat bervariasi berdasarkan kekerasan dan ukuran umpan bijih, selain pertimbangan ekonomis lainnya yang mungkin mengharuskan pengoperasian pada tingkat yang lebih rendah dalam rangka memaksimalkan nilai sumber daya kami secara keseluruhan.

Konsentrator Utara mulai difungsikan pada tahun 1972 dan selanjutnya diperluas melalui proyek-proyek kecil berkelanjutan. Konsentrator Selatan difungsikan pada tahun 1991. Konsentrator #3 merupakan bagian dari proyek peningkatan 118K yang selesai pada tahun 1995. Konsentrator #4 selesai dibangun pada tahun 1998 sebagai bagian dari proyek peningkatan besar terakhir.

Konsentrator Knelson

  Kompleks Pabrik Pengolahan Bijih yang berada di area MP74.

Emas yang masih kasar dan bebas tidak bereaksi dengan baik pada proses flotasi. Konsentrator Knelson, sebuah sistem pengambilan yang menggunakan gravitasi, menggunakan daya sentrifugal untuk pemisahan dan pengambilan emas kasar dan bebas tersebut. Dengan demikian, pengambilan emas dari bijih akan mengalami peningkatan secara keseluruhan.

 

High Pressure Grinding Roll

Unit HPGR.

Peralatan Utama

Konsentrator Utara/Selatan
8 Ball Mill 15.5 ft
WEMCO 44x1500 ft3
Outukumpu 16x1350 ft3 sel flotasi
Konsentrator #3
SAG 34 ft
2 Ball Mill 20 ft
WEMCO 36x3000 ft3 sel flotasi
Konsentrator #4
SAG 38 ft
4 Ball Mill 24 ft
WEMCO 36x4500 ft3 sel flotasi
Angka-angka Kunci Operasional (Data Sedang Dikonfirmasi)

100% Operasional

Keterangan20112012
Mill(000 ton/hari)216228
Perolehan Cu(%)89%85%
Perolehan Au(%)83%80%
Konsentrat(MMT)2.61.9
%Cu30%27%
9/t Au41%24%
Tinjauan Umum Terhadap Proses
  Kompleks Pabrik Pengolahan Bijih yang berada di area MP74.

Pabrik Pengolahan menghasilkan konsentrat tembaga dan emas dari bijih yang ditambang dengan melalui proses memisahkan mineral berharga dari pengotor yang menutupinya. Langkah-langkah utamanya adalah penghancuran, penggilingan, pengapungan, dan pengeringan. Penghancuran dan penggilingan mengubah bentuk besaran bijih menjadi ukuran pasir halus guna membebaskan butiran yang mengandung tembaga dan emas.

Pengapungan (Flotasi) adalah proses pemisahan yang digunakan untuk menghasilkan konsentrat tembaga-emas. Bubur konsentrat (slurry) yang terdiri dari bijih yang sudah halus (hasil gilingan) dan air dicampur dengan reagen dimasukkan ke dalam serangkaian tangki pengaduk yang disebut dengan sel flotasi, di mana penambahan udara dipompa ke dalam slurry tersebut.

Reagen yang digunakan adalah kapur, pembuih (frother) dan kolektor. Pembuih membentuk gelembung yang stabil, yang mengapung ke permukaan sel flotasi sebagai buih. Reagen kolektor bereaksi dengan permukaan partikel mineral sulfida logam berharga sehingga menjadikan permukaan tersebut bersifat menolak air (hydrophobic). Butir mineral sulfida yang hidrofobik tersebut menempel pada gelembung udara yang terangkat dari zona slurry ke dalam buih yang mengapung di permukaan sel. Buih yang bermuatan mineral berharga tersebut, yang menyerupai buih deterjen metalik, meluap dari bibir atas mesin flotasi kedalam palung (launders) sebagai tempat pengumpulan mineral berharga. Mineral berharga yang terkumpul di dalam palung tersebut adalah 'konsentrat'. Konsentrat (dalam bentuk slurry, 65% padat menurut berat) dipompa ke Portsite melalui empat jaringan pipa slurry sepanjang 115 km. Sesampainya di Portsite, konsentrat ini dikeringkan sampai kandungannya hanya 9% air dan kemudian dikapalkan untuk dijual.

SAG Mill, Ball Mill, dan Flotasi.

Pasir yang tak bernilai dikumpulkan di dasar sel flotasi yang terakhir sebagai limbah yang disebut 'tailing'. Tailing akhir ini disalurkan menuju suatu sistem pembuangan alami yang mengalir dari Mill menuju Daerah Pengendapan Ajkwa yang diModifikasi (ModADA).